Sabtu, 20 Juli 2024

Unusa Turut Andil Ciptakan Kawasan Tanpa Rokok di Surabaya

Diunggah pada : 6 Desember 2023 17:26:29 33
Talkshow ITCRN 2023, menandatangani Pakta Integritas untuk memperluas dan memperkuat kawasan tanpa rokok di Kampus Unusa dan Surabaya.

Jatim Newsroom - Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) turut andil dalam menciptakan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di Surabaya, dengan menggelar acara Talkshow International Tobacco Control Research Network (ITCRN) 2023, di Surabaya, Rabu (6/12/2023).

Rektor Unusa, Prof. Dr. Ir. Achmad Jazidie, M.Eng, menyampaikan, Unusa sebagai bagian dari NU dan institusi pendidikan berupaya penuh mewujudkan KTR salah satunya melalui edukasi dalam talkshow ini, harapannya ini menjadi langkah awal untuk menciptakan lingkungan yang lebih sehat di Surabaya, dan seterusnya di seluruh Indonesia.

“Talkshow International Tobacco Control Research Network 2023 merupakan kontribusi positif Unusa terhadap upaya bersama dalam mengurangi dampak negatif terhadap kesehatan masyarakat. Ini bukan sekadar forum diskusi, lebih dari itu, acara ini menjadi momentum untuk membangun kesadaran bersama tentang bahaya rokok dan upaya kolektif dalam menciptakan lingkungan yang lebih sehat bagi generasi mendatang,” katanya.

Dalam talkshow tersebut menghadirkan Dr. Abdillah Ahsan, S.E., M.E., Kepala Lembaga Demografi FEB UI dan Koordinator Indonesia Tobacco Control Research Network, sesi memberikan wawasan mendalam tentang perkembangan kawasan tanpa rokok di Indonesia. "Kawasan tanpa rokok bukan hanya sebuah trend, tetapi sebuah kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat," jelasnya.

Sementara Prof. Dr. Santi Martini, dr., M.Kes., Dekan FKM Unair dan Ketua TCSC IAKMI Jawa Timur, menambahkan dengan membahas perkembangan kawasan tanpa rokok di Surabaya. "Surabaya telah menunjukkan komitmen serius dalam menciptakan kawasan tanpa rokok dengan menggandeng berbagai pihak, termasuk lembaga pendidikan, apalagi usia yang paling efektif dalam menanamkan kesadaran terhadap bahaya rokok mulai dari usia 10 tahun," tambahnya.

Dr. Ubaidillah Zuhdi, ST., M.Eng., M.S.M., Dekan FEBTD sekaligus dosen yang tergabung dalam ITCRN menyampaikan, bahwa dalam penelitian yang dilakukan, perubahan kebijakan pajak tembakau tidak berpengaruh signifikan terhadap pembelian dan konsumsi rokok.

“Dalam fenomena kenaikan harga rokok, jika dinaikkan 100%, hanya menurunkan empat batang dalam satu pak rokok, ini menjadi tantangan dan sangat diperlukan peran dan edukasi untuk mengurangi prevalensi merokok dan menciptakan lingkungan sehat,” ujarnya.

Selain dari para narasumber, partisipasi aktif dari berbagai kalangan termasuk mahasiswa, akademisi, dan praktisi kesehatan, memberikan dinamika yang kaya dalam sesi tanya jawab. Salah satu peserta, Siti Rahma, mahasiswi Fakultas Kesehatan Masyarakat Unusa, menuturkan, "Sangat menginspirasi mendengar langsung dari para ahli, dan ini memberikan pemahaman lebih tentang dampak positif kawasan tanpa rokok bagi kesehatan masyarakat,” jelasnya.(ern/s)

 

 

 

 

 

#unusa