Sabtu, 22 Juni 2024

IPK Tertinggi di Unusa, Anak Petani Lulus 3,5 Tahun

Diunggah pada : 26 April 2024 14:43:18 30
Oki Savitri, wisudawan Unusa.

Jatim Newsroom- Lulus dalam waktu 3,5 tahun dari waktu normal 4 tahun adalah prestasi luar biasa, apalagi dijalani dengan berbagai aktivitas di kampus, sungguh luar biasa. Itulah yang ditunjukkan oleh Oki Savitri, wisudawan Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa).

Dari Okis, demikian dia biasa dipanggil, cerita inspiratif ini bisa dijadikan bekal pelajaran. Wisudawan dari Program Studi S1 Manajemen ini berhasil menyelesaikan studinya dalam waktu singkat, tepatnya 3,5 tahun dengan IPK 3,97, IPK tertinggi wisudawan jenjang S1.

Putri dari pasangan Suwito dan Ngatini, petani asal Bojonegoro-ini lulus dengan beasiswa penuh, tapi perjuangannya diakui tidaklah mudah, butuh kerja keras. Perjuangan Okis untuk berkuliah tidaklah mudah. Ia kerap menerima cibiran dari warga lingkungan tempat tinggalnya yang masih kental dengan stigma bahwa perempuan tidak perlu berpendidikan tinggi, sebab ujungnya akan di dapur pula.

“Sebenarnya keputusan saya untuk kuliah ini termasuk melawan tradisi. Di dusun tempat saya tinggal cuma tiga orang yang mau melanjutkan kuliah termasuk saya dan kakak saya, di sana banyak sekali fenomena pernikahan dini,” ujarnya saat diwawancara, Jumat (26/4/2024).

Okis percaya, pendidikan adalah kunci kesuksesan bagi siapapun, tanpa memandang jenis kelamin. Ia bersyukur memiliki keluarga yang mendukung penuh dirinya untuk meraih cita-cita. Ketika sudah mengantongi izin untuk berkuliah, Okis akhirnya mencari tahu mengenai beasiswa kuliah karena ia tidak ingin membebani orang tuanya.

“Awal mulanya saya sempat sudah mendaftar di salah satu perguruan tinggi di Surabaya dan sudah membayar uang studi, tetapi suatu saat saya melihat iklan di media sosial tentang Unusa dan disitu saya bisa kuliah dengan beasiswa KIPK. Sempat bimbang karena orang tua saya sudah mendaftarkan di tempat lain, tapi ternyata jalan Allah saya keterima di Unusa dan dengan beasiswa penuh,” ungkap Okis.

Selain berkuliah, Oki juga aktif terlibat dalam berbagai kegiatan kampus, dirinya juga dinobatkan sebagai Duta Fakultas Ekonomi Bisnis dan Teknologi Digital Tahun 2023. Tak hanya itu, untuk menambah penghasilan selama kuliah, Oki juga bekerja sebagai Master of Ceremony (MC) secara freelance.

“Sebagai anak seorang petani, panen juga tidak menentu, disitu saya mencoba pekerjaan freelance sebagai MC untuk menambah uang saku,” cerita perempuan kelahiran Bojonegoro, 22 September 2001.

Disinggung mengenai bagaimana dirinya mengatur waktu antara kuliah dan kegiatan di luar, dia mengungkapkan, dirinya akan memprioritaskan kuliah terlebih dahulu. Jika ada kegiatan yang bertabrakan, dia meminta izin dan menyusul untuk bergabung.

"Prioritas saya pokoknya kuliah, jika ada kegiatan lain, saya izin dulu dan nanti menyusul. Perjalanan kuliah saya memang penuh liku-liku, tetapi berkat dukungan dari keluarga, teman-teman, dan juga beasiswa yang saya terima, saya berhasil menyelesaikan studi dengan hasil yang memuaskan," katanya mengungkapkan.

Saat ditanya bagaimana rencana ke depan, Okis menjawab “Ke depannya saya masih ingin melanjutkan untuk studi S2 sambil menggali info untuk beasiswa.

Keberhasilan Oki dalam menyelesaikan studinya menjadi inspirasi bagi banyak orang, terutama bagi mereka yang juga berjuang menghadapi berbagai hambatan dalam mengejar cita-cita mereka. Semoga cerita perjuangan Oki Savitri dapat menjadi motivasi bagi generasi muda untuk terus berusaha dan tidak menyerah dalam menggapai impian mereka. (mad/hjr)

#unusa