Kamis, 18 Juli 2024

Pengungsi Bawean Bertambah, BPBD Jatim Kirim Ribuan Terpal dan Terjunkan Relawan Psikososial

Diunggah pada : 30 Maret 2024 21:05:58 27
BPBD Jatim mengirimkan Terpal untuk warga Pengunsi gempa Bawean Gresik. (Dok BPBD Jatim)

Jatim Newsroom - Merespon terus bertambahnya jumlah pengungsi akibat gempa susulan yang masih saja terus terjadi hingga kini, BPBD Jatim berkolaborasi dengan relawan dan TNI AL akhirnya mengirimkan bantuan ribuan terpal dan menerjunkan Tim Psikososial ke Pulau Bawean, Kab. Gresik.

Apel pemberangkatan bantuan dan relawan Tim Psikososial itu diawali di Kantor BPBD Jatim dan dilanjut di atas KRI Teluk Banten-516, Dermaga Mirah Tanjung Perak, Surabaya, Jumat (29/3/2024).

Sedikitnya, 3500 pcs terpal, 40 unit tenda keluarga dan 100 dus air mineral telah diberangkatkan merespon kebutuhan pengungsi yang terus bertambah. Berdasar data Pusdalops BPBD Jatim hingga Jumat (29/3), pukul 12.00 WIB, jumlah keseluruhan pengungsi yang ada di Pulau Bawean telah bertambah menjadi sebanyak 34.149 jiwa dari jumlah sebelumnya yang sebanyak 34.049 jiwa.

Jumlah itu meliputi, pengungsi anak-anak sebanyak 10.485 jiwa, pengungsi dewasa 18.599 jiwa dan kelompok lansia sebanyak 5.065 jiwa. Sementara, sampai dengan waktu yang sama, gempa susulan yang terjadi hingga hari ke-8 ini, telah mencapai sebanyak 366 kali.

"Sepanjang kami tinggal di Bawean, baru kali ini, kami diguncang gempa bumi seperti ini. Tentu saja, semua panik dan khawatir. Apalagi sampai saat ini juga masih terjadi gempa susulan. Karena itu, warga lebih memilih tidur di luar rumah," ujar Nurul Yaqin, warga Dusun Keramat Baru, Desa Gelam, Kec. Tambak, Pulau Bawean.

Kalaksa BPBD Jatim,  Gatot Soebroto dalam keterangan tertulisnya, Sabtu, (30/3/2024) mengungkapkan, selain Tim psikososial yang berasal dari berbagai relawan, BPBD Jatim juga menerjunkan Tim Rehabilitasi dan Rekonstruksi yang akan melakukan assessment terhadap jumlah kerusakan fasilitas umum di Kec. Sangkapura dan Tambak, di Pulau Bawean.

Sementara, berdasar update data Pusdalops BPBD Jatim, total dampak kerusakan akibat gempa yang tersebar di tujuh kabupaten adalah sebagai berikut, rumah rusak ringan sebanyak 3.940 unit, rumah rusak sedang 1.618 unit, rumah rusak berat 943 unit, tempat ibadah rusak 200 Unit, Sekolah rusak 104 unit, rumah sakit 6 unit, Ponpes 8 unit, Gedung kantor rusak 29 unit, Kandang ternak 1 unit dan sepeda motor 3 unit. (Pca/hjr)

#BPBD Jatim