Rabu, 17 Juli 2024

Wujudkan Desa Bebas Stunting, PAC Muslimat NU Se-Kabupaten Madiun Dikukuhkan Jadi Bunda Asuh

Diunggah pada : 6 Agustus 2023 10:05:13 96
Foto: dok. Humas Jatim

Jatim Newsroom - Gubernur Jawa Timur yang juga Ketua Umum PP Muslimat NU, Khofifah Indar Parawansa,  mengukuhkan PAC Muslimat NU Se-Kabupaten Madiun  bergotong royong mewujudkan desa bebas stunting  dengan menjadi Bunda Asuh untuk anak-anak terindikasi stunting di desa masing masing, Sabtu (5/8/2023). 

Pengukuhan tersebut dilakukan pada acara Pengajian Akbar Memperingati Tahun Baru Islam 1445 H dan Santunan Anak Yatim yang diselenggarakan oleh PC Muslimat NU Madiun di Alun-alun Reksogati Caruban Madiun. Tak kurang sekira 20.000 jamaah Muslimat NU yang turut hadir dalam acara tersebut.

"Kita semua menggerakkan supaya Muslimat NU di seluruh level kepengurusan untuk siap menjadi ibu asuh dari anak-anak yang terindikasi stunting,” katanya. 

“Ini akan menjadi gerakan gotong royong bersama untuk menurunkan angka stunting  melalui program desa bebas stunting di Jawa Timur khususnya di Kabupaten Madiun secara lebih cepat,” imbuh Khofifah.

Sebagai ibu asuh, Khofifah meminta warga  Muslimat NU  yang memiliki kelebihan rejeki untuk bersedekah satu butir telur setiap hari. Telur tersebut kemudian diberikan kepada anak-anak yang terindikasi stunting sesuai dengan data di setiap desa.

Ia optimis gerakan yang dilakukan oleh organisasi perempuan terbesar di Indonesia ini akan mampu memberikan peran yang signifikan dalam penurunan angka stunting yang akhirnya terwujud desa bebas stunting.

“Ini akan jadi bagian dari penguatan gerakan nasional dalam penurunan stunting. Dimana Pak Presiden  menarget 2024 stunting di Indonesia bisa ditekan hingga 14%,” katanya. 

Di hadapan puluhan ribu jamaah Muslimat NU Khofifah mengingatkan bahwa di dalam Al Qur’an diperintahkan agar tidak meninggalkan generasi yang lemah, baik lemah fisik, lemah iman, maupun lemah ekonomi. 

“Terutama yang kita siapkan  saat ini adalah mereka yang akan menjadi pemimpin pada saat Indonesia emas tahun 2045,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga memberikan santunan untuk 75 anak yatim. Mereka juga mendapat bantuan paket tas sekolah. Selain anak yatim, para pedagang di sekitar alun-alun juga mendapat rezeki. Khofifah secara langsung memberi bantuan paket sembako dan bendera merah putih kepada para pedagang kaki lima.

“Sejak awal Juli, setiap saya berkeliling selalu membawa bendera merah putih untuk dibagikan kepada warga. Saya berpesan kepada mereka untuk segera mengibarkan di rumahnya masing-masing,” katanya.

Khofifah mengatakan setidaknya 1,5 juta bendera merah putih bisa dibagikan oleh Pemprov, Forkopimda, swasta, Bupati/ Walikota dan semua elemen se Jatim  kepada masyarakat. Hal ini dilakukan agar semangat masyarakat dalam menyambut Hari Kemerdekaan RI bisa terpatri kuat di dalam hati setiap warga.(red)

 

#Khofifah Indar Parawansa #Gubernur Jawa Timur #Muslimat NU