Selasa, 25 Juni 2024

Tampil Spartan Lawan Panama, Timnas Indonesia U-17 Layak Dapat Apresiasi

Diunggah pada : 15 November 2023 9:50:03 46
Mantan pelatih Timnas Indonesia U-16 Fakhri Husaini

Jatim Newsroom- Timnas Indonesia U-17 berhasil mengemas dua angka dalam dua pertandingan Piala  Dunia U-17 2023. Mereka tampil spartan dengan bermain imbang 1-1 saat melawan Panama maupun Ekuador dalam laga Grup A.

Hasil imbang itu masih sempat menuai kritik dari publik. Namun, hal yang berbeda diutarakan oleh mantan pelatih Timnas Indonesia U-16 Fakhri Husaini. Dia mengapresiasi tim asuhan Bima Sakti itu yang mampu tampil cukup apik di Piala Dunia U-17 2023.

“Ini penampilan yang patut kita apresiasi ketika banyak kritik. Coach Bima sudah memberikan yang terbaik sampai sejauh ini. Penampilan timnas terutama pertahanan, sampai sejauh ini cukup baik,” ucap Fakhri Husaini, dalam rilis media center Piala Dunia U-17, di Surabaya, Rabu(15/11/2023).

"Kemasukan dua gol saja. Pertama lawan tim sekelas Ekuador kemudian menahan Panama tentu perjaungan pemain-pemain masa depan kita perlu diberi apresiasi. Perlu kita berikan semangat agar mereka bisa tumbuh berkembang. Apabila waktunya tiba, mereka akan memberi kontribusi positif untuk sepak bola Indonesia,” imbuhnya.

Fakhri menilai Timnas Indonesia U-17 perkembangannya siginfikan dalam dua pertandingan itu. Saat melawan Ekuador, Iqbal Gwijangge dkk sempat kewalahan menghadapi serangan lawan yang tampil agresif. Namun, situasinya berbeda saat melawan Panama. Tim Garuda Muda mampu memberi tekanan kepada lawan.

“Penampilan lawan Panama itu jauh lebih impresif dibanding laga pertama lawan Ekuador. Saat melawan Ekuador, kita kalah jauh. Tapi, saat melawan Panama, saya melihat Bima memberi arahan agar keluar menyerang,” kata Fakhri.

“Ketika tertinggal, satu-satunya cara untuk keluar adalah menyerang. Sampai akhirnya lahir gol sundulan dari Arkhan Kaka. Tentu, Coach Bima dan tim pelatih akan melakukan evaluasi,” ujar pria yang kini menjabat sebagai Direktur Akademi Deltras FC itu.

Fakhri Husaini sendiri tercatat pernah membawa prestasi gemilang bersama Timnas Indonesia U-16. Dia mempersembahkan trofi juara Piala AFF U-16 2018 yang digelar di Sidoarjo.

Dengan pengalamannya itu, Fakhri cukup memahami seluk beluk timnas di kelompok usia. Dia optimistis Timnas Indonesia U-17 kali ini masih berpeluang untuk lolos ke babak 16 besar. “Saya tidak ingin terlalu dalam membahas taktik. Tapi, yang jelas, kalau hanya bertahan, kita akan sulit menang. Hanya dengan menyerang kita akan mencetak gol. Yang paling realistis, kalau mau lolos harus menang di pertadingan melawan Maroko,” ungkapnya.

Timnas Indonesia U-17 masih akan melakoni laga terakhir Grup A  menghadapi Maroko, Kamis (16/11/2023). Ini jadi penentuan terakhir kedua tim untuk menembus fase gugur.

Maroko sendiri hanya akan mendapat poin maksimal sebesar enam angka, itu pun kalau mampu mengalahkan Timnas Indonesia U-17 di laga terakhir. Sedangkan Timnas Indonesia U-17 hanya punya kans lima poin maksimal. (mad/hjr)

 *Klasemen Sementara Grup A* 

1. Ekuador    2 1 1 0   3-1   4

2. Maroko     2 1 0  1  2-2   3

3. Indonesia 2 0 2 0   2-2   2

4. Panama    2 0 1 1   1-3   1

 

 

 

#piala dunia U 17