Sabtu, 20 Juli 2024

Pusat Grosir Sepatu Kota Mojokerto Jadi Objek Inkubasi Arsitektur dan Desain Interior

Diunggah pada : 22 Mei 2024 20:24:57 47
Peserta pelatihan foto bersama PJ. Wali Kota Mojokerto. Sumber Foto: Diskominfo Kota Mojokerto

Jatim Newsroom - Pusat Grosir Sepatu Kota Mojokerto yang terletak di Kelurahan Kranggan, Kecamatan Kranggan, Kota Mojokerto menjadi objek inkubasi arsitektur dan desain interior yang digelar oleh Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI.

Mengutip laman Pemerintah Kota Mojokerto (22/5/2024), Penjabat (Pj.) Wali Kota Mojokerto, Moh. Ali Kuncoro menyampaikan rasa bangga dan terimakasihnya telah menjadikan Kota Mojokerto sebagai tempat pelaksanaan inkubasi dari Kemenparekraf.

“Saya sampaikan terima kasih dan bersyukur karena Kota Mojokerto telah ditunjuk menjadi tuan rumah untuk kegiatan yang ketiga kalinya dilaksanakan oleh Kemenparekraf,” kata Ali Kuncoro.

Sosok yang akrab disapa Mas Pj ini menyampaikan inkubasi merupakan manifestasi pemerintah untuk mengungkit pertumbuhan ekonomi di masa yang akan datang.

“Presiden Joko Widodo sudah menyatakan pada tahun 2045 perekonomian diharapkan bisa tumbuh 6-7%. Dan pemerintah optimis karena pada 2030 Indonesia sedang pada puncak demografi dengan 70% penduduk ada di usia produktif. Dan hari ini adalah sebuah ikhtiar bagaimana mempersiapkan generasi unggul untuk Indonesia emas di tahun 2045,” kata Mas Pj.

Sebagaimana disampaikan oleh Direktur Kuliner, Kriya, Desain dan Fashion Kemenparekraf RI, Yuke Sri Rahayu, Kota Mojokerto dinilai memiliki potensi ekonomi kreatif dan pariwisata.

“Kota Mojokerto dipilih dengan mempertimbangkan potensi ekonomi kreatif dan pariwisata Pusat Grosir Sepatu memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai penjualan dan pembuatan sepatu di Kota Mojokerto,” terangnya.

Ferdy Pradipta, salah satu peserta inkubasi desain interior dari Kalimantan Timur mengungkapkan inkubasi ini sebagai upaya untuk meningkatan kompetensi para desainer dan arsitektur muda sehingga bisa lebih berpartisipasi untuk pembangunan daerah.

Dalam inkubasi ini, selain untuk mengenali produk unggulan Kota Mojokerto juga mengetahui pandangan produsen lokal,

"Kami ingin mengetahui apa harapan dan kebutuhan para pengrajin sehingga para desainer muda dapat memfasilitasi hal apa saja yang sekiranya bisa meningkatkan lokalitas dan juga menjadikan Kota Mojokerto sebagai tempat wisata unggulan,” ungkapnya.

Tentang PGS Ferdy juga mengatakan bangunan ini merupakan bangunan yang telah lama ada di Kota Mojokerto dan tentunya punya kedekatan emosional bagi masyarakat.


“Adanya PGS ini diharapkan tidak hanya menjadi wisatawan berkunjung, tetapi warga Kota Mojokerto juga lebih mencintai dan memiliki sense of belonging terhadap tempat wisata di daerahnya sendiri,” harap Ferdy.

Inkubasi tersebut digelar selama 5 hari pada 20-24 Mei 2024 dan diikuti oleh 24 peserta yang telah melakukan pendaftaran secara online. (idc/s)

#Pariwisata #Kota Mojokerto #ekonomi kreatif