Kamis, 6 Oktober 2022

Pemerintah Kota Mojokerto Komitmen Zero Stunting

Diunggah pada : 20 Juli 2022 18:10:58 83
Forum Rembug Percepatan Penurunan Stunting di Pendopo Sabha Mandala Madya Pemerintah Kota Mojokerto, Rabu (20/7/2022).

Jatim Newsroom - Wali kota Mojokerto bersama segenap jajaran pemkot, DPRD, Forkopimda, sejumlah organisasi masyarakat,  serta swasta melakukan deklarasi komitmen terhadap upaya mewujudkan Zero Stunting di Kota Mojokerto. Deklarasi tersebut berlangsung dalam forum Rembug Percepatan Penurunan Stunting di Pendopo Sabha Mandala Madya Pemerintah Kota Mojokerto, Rabu (20/7/2022). 

Wali kota Ika Puspitasari menegaskan bahwa deklarasi tersebut mengandung konsekuensi. Bahwa komitmen dan berkolaborasi tidak hanya dari unsur pemerintah, namun seluruh stake holder dan masyarakat. Masing-masing memiliki andil untuk  mengupayakan percepatan penurunan stunting sesuai tugas dan tanggung jawab masing-masing. 

"Ini tentu akan dituangkan dalam bentuk sebuah rencana aksi bersama-sama yang dibreakdown berdasarkan tugas dan fungsi kita masing-masing. Apa, siapa, harus berbuat apa dalam hal ini," ungkap sosok yang akrab disapa Ning Ita. 

Cara kerja yang demikian, oleh Ning Ita disebut sebagai sebuah program keroyokan. Ia meyakini bahwa hal tersebut akan membuat tujuan lebih cepat tercapai dari pada dilakukan masing-masing. 

Di tahun 2021, berdasarkan SSGI (Studi Status Gizi Indonesia), prevalensi stunting di Kota Mojokerto berada di angka 6,9. Angka tersebut merupakan terendah di Jawa Timur dan ke-2 di tingkat nasional. 

Namun, Ning Ita meminta agar pihaknya tidak berpuasa hati terhadap hasil tersebut. Mengingat zero stunting adalah program nasional yang harus dicapai di seluruh daerah di Indonesia. 

"Kota Mojokerto  ingin bercita-cita menjadi daerah yang bisa mendukung menyukseskan program nasional yaitu mewujudkan sdm yang berkualitas, demi  cita-cita nasional indonesia emas 2045," ungkap Ning Ita. 

Senada dengan yang diungkapkan oleh Kepala Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkes P2KB) Kota Mojokerto, dr Triastutik Sri Prastini, Sp.A., jika kebutuhan gizi sangat berpengaruh pada tumbuh kembang anak. "Terutama dalam 1000 hpk (hari pertama kehidupan). Mengingat masa tersebut adalah masa emas yang menentukan tumbuh kembang anak kedepannya secara signifikan," ujarnya.(ern)

#Kota Mojokerto