Sabtu, 3 Desember 2022

DKPP Bojonegoro Launching Kebun Bunga Mawar Buana Indah

Diunggah pada : 8 September 2022 13:56:24 34
Bupati Bojonegoro Anna Mu'awanah (tengah) pada kegiatan launching Kebun Bunga Mawar Buana Indah, di Balai Desa Kalangan, Kecamatan Margomulyo

Jatim Newsroom - Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Bojonegoro me-launching Kebun Bunga Mawar Buana Indah, di Balai Desa Kalangan, Kecamatan Margomulyo,  sebagai salah satu upaya pendongkrak ketahanan pangan, Kamis (8/9/2022)

Bupati Bojonegoro Anna Mu'awanah mengatakan, pengembangan inovasi pertanian dan turunannya menjadi tantangan. Sementara florikultura juga sebagai salah satu bagian dari ketahanan pangan.

Bupati berpesan kepada DKPP untuk terus mengembangkan beberapa titik tanaman hortikultura dengan berkoordinasi dengan dinas lain terkait potensi lain yang juga bisa dilaksanakan dengan pelatihan digital marketing.

"DKPP kemarin juga menggelar Fun Farmer's Day. Di sana value buah sangat berharga. Itulah letak poin bisnisnya," ujar Bupati.

Bupati menilai usaha hortikultura juga sangat berpotensi. Secara bisnis, lanjut Bupati, warga juga berpotensi mengembangkan buah-buahan. Bupati mengajak pemberdayaan masyarakat melalui kelompok.  Sebab, support Pemkab Bojonegoro melalui kelompok.  

"Mohon dukungan semua, semangat untuk warga Margomulyo agar pengembangan tanaman hortikultura dan florikultura berkembang dengan baik," imbuh Bupati.

Peneliti Madya BRIN Jawa Timur Catur Hermanto mengapresiasi pengembangan hortikultura di Bojonegoro. Sebab, potensi pengembangan sangat besar. Mulai dari tanaman hias, buah, hingga sayuran. Walau dalam implementasinya, terkhusus tanaman hias perlu adaptasi. Misalnya tantangan dari ekologi harus adaptasi ke dataran rendah. Juga perlu membangun skill sumber daya manusia. Selain itu, juga harus memikirkan pasar. Sebab, sumber daya alam di Desa Kalangan sangat potensial sehingga dapat mengundang pasar yang lebih besar.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Bojonegoro Helmi Elisabeth mengatakan, pengembangan florikultur mawar ini masih dalam skala percontohan. Tentunya keberhasilan tidak terlepas dari inisiasi Bupati untuk mengembangkan komoditas pertanian bernilai ekonomi tinggi.

Florikultur, lanjut Helmi, dapat menjadi alternatif untuk pengembangan pertanian yang bernilai ekonomi tinggi. Sementara itu, varietas mawar masih beragam. Sebab, DKPP bersama BRIN masih menguji terhadap klimatologi yang cenderung panas. Selain itu, pihaknya juga masih melihat sejauh mana varietas yang disenangi oleh pasar.

"Sesuai arahan Ibu Bupati, kami akan koordinasi dengan dinperinaker untuk kelompok pengolah mawar melalui pelatihan digital marketing," tambah Helmi.

Pengembangan florikultur jenis bunga mawar ini menjadi komitmen Bupati Bojonegoro untuk pengembangan kawasan hortikultura dengan potensi geografis yang strategis dan mudah diakses. Selain itu, potensi lain juga mencakup lahan pertanian yang cukup luas, SDA Bengawan Solo, potensi genetik lokal, dan potensi pemanfaatan lahan perhutani.

Bekerjasama dengan BRIN Jawa Timur, bunga mawar diolah menjadi berbagai produk olahan makanan. Seperti selai, sirup, kue pie, juga teh mawar. Sementara varietas mawar yang di tanam di Desa Kalangan beragam. Mulai dari varietas black magic, brenggala hingga varietas mawar potong pergiwo dan pergiwati.

Hadir dalam acara ini, perwakilan DKPP Provinsi Jawa Timur, Cabang Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Timur, Camat beserta Forkopimca Margomulyo, serta para tamu undangan. (yan/n)

 

 

#bojonegoro #Bupati Ana