Jumat, 2 Desember 2022

Apresiasi Pengembangan Unit Usaha Koperasi Kareb Bojonegoro, Gubernur Khofifah Berharap Pacu Kemajuan Koperasi Lain di Jatim

Diunggah pada : 2 September 2022 21:22:06 83
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membuka pelatihan usaha untuk anggota, karyawan dan masyarakat di Koperasi Karyawan Redrying Bojonegoro (Kareb) di Jalan Jenderal Basuki Rachmad 7 Bojonegoro, Jum’at (2/9/2022).

Jatim Newsroom - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meresmikan peluncuran 15 unit armada dump truk dan pelatihan usaha untuk anggota, karyawan dan masyarakat di Koperasi Karyawan Redrying Bojonegoro (Kareb) di Jalan Jenderal Basuki Rachmad 7 Bojonegoro, Jum’at (2/9/2022).

Pelatihan tersebut meliputi peternakan burung puyuh, peternakan kelinci, budidaya ikan lele, dan pelatihan usaha olahan makanan dan minuman. Acara ini sekaligus menjadi  rangkaian HUT ke-46 Koperasi Kareb Bojonegoro.

Gubernur Khofifah mengapresiasi berbagai inisiasi dan inovasi pengembangan unit usaha yang dilakukan  Koperasi Kareb Bojonegoro. Ia berharap inisiasi dan inovasi yang dilakukan Koperasi Kareb ini dapat menjadi pemacu semangat koperasi-koperasi lain yang ada di Jatim untuk semakin maju dan berkembang.

“Inisiasi-inisiasi ide kreatif dari koperasi Kareb ini menjadi sangat penting dan memiliki nilai strategis jangka pendek maupun jangka panjang. Bagaimana pengembangan inovasi usaha Koperasi Kareb ini diharapkan dapat menjadi bagian kemandirian dan pengembangan usaha koperasi yang mampu menyejahterakan anggota maupun masyarakat sekitar,” katanya.

Gubernur Khofifah mengatakan, koperasi dan UMKM Jatim merupakan tulang punggung  perekonomian Jatim. Karena pada tahun 2021, koperasi dan UMKM memberikan kontribusi pada PDRB Jatim sebesar 57,81% naik 0,56% dibandingkan di tahun 2020. Total PDRB Jatim mencapai Rp 1.418,94 trilliun dengan kontribusi koperasi dan UMKM sebesar Rp 964,91 trilliun.

Gubernur Khofifah juga mengapresiasi peluncuran 15 dump truck sebagai upaya untuk meningkatkan usaha Koperasi Kareb yang pada akhirnya juga dapat memperluas lapangan pekerjaan bagi anggota maupun masyarakat sekitar. Apalagi Koperasi Kareb Bojonegoro sendiri telah menciptakan lapangan pekerjaan bagi kurang lebih 3.000 orang karyawan yang merupakan masyarakat Bojonegoro dan sekitarnya.

Tidak hanya itu, pelatihan kewirausahaan yang diinisiasi Koperasi Kareb bagi karyawan, anggota maupun keluarganya ini diharapkan dapat menumbuhkan wirausahawan baru yang bisa menopang ekonomi keluarga. Apalagi saat pandemi banyak istri atau suami dari karyawan maupun anggota Koperasi yang terdampak.

“Tadi salah satunya yang membuat keripik tempe saat pandemi justru bisa menambah 5 orang karyawan tetap. Dan pelatihan wirausaha ini dapat menjadi sesuatu yang bisa memberikan referensi kehidupan, terutama bagi yang terdampak pandemi kemarin,” katanya.

“Selamat ulang tahun Koperasi Kareb yang ke-46. Semoga seluruh usaha yang dikembangkan dapat berjalan sukses, lancar, berkah. Dan untuk pelatihan usaha untuk karayawan semoga semua diberi kemudahan dan kelancaran,” imbuhnya.

Sebagai informasi, kegiatan unit usaha Koperasi Kareb Bojonegoro ini meliputi berbagai kegiatan penjualan barang dan jasa melalui berbagai unit usaha. Seperti Unit Jasa Processing Tembakau (Redrying dan Threshing). Redrying yakni mengeringkan ulang daun tembakau, serta threshing yakni memisahkan daun dan gagang tembakau kemudian dikeringkan ulang. Unit ini mempekerjakan sekitar 800 orang karyawan dengan customer pabrikan rokok, eksportir dan para pedagang tembakau Indonesia.

Selanjutnya Unit Jasa Sigaret Kretek Tangan (SKT) yang merupakan unit jasa pelintingan rokok sigaret kretek tangan merek SAH 12 yang bekerjasama sengn salah satu perusahaan rokok di Indonesia. Unit ini mempekerjakan sekitar 2.000 orang karyawan. Kemudian adapula unit usaha simpan pinjam, unit pertokoan dan distributor, serta unit angkutan/transportasi. 

Dalam unit angkutan/transportasi ini, pada Tahun 2022 Koperasi Kareb mendapatkan bantuan pinjaman modal dari pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM Kementerian Koperasi UKM RI sebesar Rp. 18 Milyar. Bantuan ini diinvestasikan dalam bentuk 15 unit armada Dump Truck.

Tidak hanya itu, dalam kesempatan ini juga dilaunching latihan usaha di bidang peternakan, perikanan dan makanan minuman. Dimana pesertanya merupakan anggota, karyawan dan keluarganya. 

Dalam kesempatan ini, Gubernur Khofifah juga turut menyerahkan zakat produktif bagi 150 orang pelaku Usaha Ultra Mikro yang ada di Bojonegoro dan sekitarnya. Koperasi Kareb sendiri juga membagikan 3.000 paket sembako kepada anggota, karyawan serta masyarakat sekitar.

Sementara itu Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM Kemenkop UKM RI, Supomo, mengatakan bahwa Koperasi Kareb merupakan mitra strategis LPDB KUMKM. LPDB dari tahun 2020-2022 telah menyalurkan anggaran untuk Koperasi Kareb salah satunya untuk mensupport armada dump truk. 

“Keberadaan Armada ini sangat menguntungkan dan dibutuhkan dan diharapkan berdampak pada kesejahteraan anggota koperasi. Sesuai arahan Pak Menteri, LPDB dalam memberikan pembiayaan harus by desain, artinya jangan sekedar memberikan pinjaman,” katanya.

“LPDB tidak hanya berhenti pada bantuan saat ini saja. Tapi bagaimana ekosistem pembiayaan yang bermanfaat bagi masyarakat. Mari inovasi dan pengembangan usaha terus dikembangkan jangan berhenti disini. Kami yakin pemerintah daerah maupun LPDB akan terus memberikan support,” imbuhnya.(red)

 

#Khofifah Indar Parawansa #Gubernur Jawa Timur #Koperasi Karyawan Redrying Bojonegoro