Senin, 22 Juli 2024

Antisipasi Lonjakan Harga Jelang Iduladha 1445 H, Pemkab Mojokerto Gelar Operasi Pasar

Diunggah pada : 14 Juni 2024 20:42:01 36
Pasar murah di Kabupaten Mojokerto. Sumber Foto: Diskominfo Kabupaten Mojokerto

Jatim Newsroom - Pemerintah Kabupaten Mojokerto melaksanakan pasar murah. Kegiatan tersebut untuk mengantisipasi lonjakan harga kebutuhan pokok menjelang Iduladha 1445 Hijriah/2024.

Pasar murah yang diinisiasi Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Mojokerto ini berlangsung di pasar raya Mojosari. Kecamatan Mojosari, Jumat (14/6/2024).

Bupati Mojokerto, Ikfina Fahmawati mengatakan, pasar murah untuk mengantisipasi lonjakan harga kebutuhan pokok menjelang Hari Besar Keagamaan dan Nasional (HBKN). Pihaknya menyediakan beras medium, minyak goreng, gula pasir, serta bumbu dapur dengan harga lebih murah dari pasaran.

"Operasi pasar ini merupakan rangkaian pengendalian inflasi secara keseluruhan. Kedua, ini dalam kondisi khusus karena menjelang Iduladha," terangnya.

Sejak sekitar pukul 08.00 WIB pasar murah dimulai. Emak-emak pun berbondong-bondong belanja di lapak pasar murah ini. Bupati Ikfina turut melayani langsung para pembeli, dengan didampingi Kepala Disperindag Kabupaten Mojokerto, Iwan Abdillah dan Kepala Bulog Cabang Surabaya Selatan, Maradona Singal.

Di pasar murah kali ini, Disperindag Kabupaten Mojokerto bekerja sama dengan Bulog menyediakan 6 komoditas kebutuhan pokok. Beras medium SPHP Rp11.000/kg, minyakita Rp13.000/liter, beras premium merek Salem Rp12.600/kg, gula pasir Rp16.000/kg, cabai merah Rp36.000/kg, cabai rawit Rp24.000/kg, serta bawang merah Rp25.000/kg.

Bupati Ikfina menjelaskan, jika komoditas ini merupakan kebutuhan pokok yang dibutuhkan masyarakat dalam situasi apapun. Dalam pasar murah ini, pihaknya menjual kebutuhan pokok di bawah harga warung pengendali inflasi (Wulandari) Disperindag Kabupaten Mojokerto.

"Jadi, memang hari tertentu, seperti menjelang Iduladha memang terjadi kenaikan harga barang-barang pangan. Hari ini kami bersama Bulog menjual bahan pangan dengan harga di bawah harga pasar, bahkan di bawah harga Wulandari," jelasnya.

Operasi pasar atau pasar murah ini merupakan bukti hadirnya Pemkab Mojokerto untuk menjamin stabilitas harga sekaligus ketersediaan kebutuhan pokok di Bumi Majapahit. Menurut Ikfina, aksi serupa bakal digelar di kecamatan lainnya sesuai fluktuasi harga kebutuhan pokok yang Ia pantau melalui aplikasi Sinergi Smart Disperindag Kabupaten Mojokerto.

"Harapannya dengan menyediakan sembako di bawah harga pasar bisa mempengaruhi harga sembako di pasaran. Karena otomatis masyarakat melihat ada harga lebih murah, kemudian ketersediaannya cukup. Sehingga akan mempengaruhi harga-harga di pasar," ungkapnya. (idc/s)

#Kabupaten Mojokerto #Iduladha