Wagub Nilai Ada Empat Dampak Positif Perjuangan Kartini

UMUM | 21 Apr 2017 08:14:17 PM

Wagub Nilai Ada Empat Dampak Positif Perjuangan Kartini
Foto : humas jatim

Jatim Newsroom - Wakil Gubernur Jawa Timur, Saifullah Yusuf, menilai keberadaan Kartini merupakan sebuah kebanggaan tersendiri bagi bangsa, karena sosok Kartini telah menjadi pelopor kemajuan perempuan di Indonesia. Perjuangan seorang Kartini muda semasa hidupnya mampu memberikan empat dampak positif bagi perempuan masa kini. Wagub menjelaskan, manfaat pertama yakni perempuan memperoleh hak yang sama dalam memperoleh pendidikan dan kesehatan. Ini jugalah yang menjadi inti dari perjuangan Kartini, yakni membebaskan perempuan dari kebodohan. “Sekarang ini banyak perempuan-perempuan berprestasi yang bisa mengharumkan nama bangsa di kancah internasional,” ujarnya saat Nonton Bareng Film “Kartini” bertepatan dengan perayaan Hari Kartini di Ciputra WorldXXI Surabaya, Jumat (21/4). . Manfaat yang kedua ialah perempuan juga memiliki hak yang sama dalam bidang politik dan ekonomi. Bahkan hak berpolitik perempuan saat ini telah diatur dalam Undang-Undang. Sedangkan manfaat yang ketiga , yaitu perempuan bisa mengendalikan kegiatan domestik atau urusan rumah tangganya. Manfaat yang keempat yakni pembangunan merata yang juga dirasakan bagi laki-laki. “Hal inilah yang dirasakan perempuan dan akan kita dorong terus. Sebab jika perempuannya makin berdaya maka pembangunan akan lebih cepat tercapai,” urainya melalui siaran pers biro humas dan protokol Jatim. Menurut Gus Ipul, tantangan bagi perempuan masa kini yang sudah sukses dan maju adalah untuk tetap setia pada keluarganya. Ini penting dilakukan karena meskipun Kartini telah sukses mengembangkan wawasannya tapi tetap harus menomorsatukan keluarganya. Apalagi, sesukses atau sehebat apapun perempuan masih tergantung pada suaminya. “Yang perlu kita ingat adalah Kartini sangat setia pada keluarganya,”tegasnya. Lebih lanjut disampaikan, perubahan ke arah yang lebih baik seperti yang dilakukan Kartini bisa dimulai dari manapun dan kapanpun. Oleh sebab itu laki-laki diharapkan bisa memulai perubahan dengan memberi kesempatan seluas-luasnya pada perempuan. Dicontohkan, keinginan kuat dari Kartini yang didukung kebijakan dari ayahnya pada akhirnya bisa menghasilkan perubahan yang luar biasa. “Namun demikian kita harus tetap mempertahankan nilai-nilai lama sambil menerima nilai-nilai baru yang lebih baik,” pesannya. Terkait Film Kartini, Gus Ipul, sapaan Wagub, menilai film tersebut merupakan tonggak bersejarah bagi perfilman di Indonesia. Apalagi, selama ini belum ada film yang luar biasa sejak tahun 2008. Menurutnya, semua pihak yang terlibat baik penulis, sutradara, danpemain-pemainnya sangat bagus dan profesional. “Film ini sangat menginspirasibanyak pihak baik perempuan maupun laki-laki,” pungkasnya. Dalam kesempatan tersebut, Gus Ipul beserta seluruh yang hadir secara khusus mengenakan blangkon dan beskap, sebagai bentuk pelestarian tradisi leluhur. Turut hadir kepala OPD di lingkup Pemprov Jatim serta perwakilan dari beberapa perguruantinggi di Surabaya.(sti)

Views 862
Web Statistic