Puncak HPN 2018, Media Terverifikasi Memberikan Informasi Sesuai dengan Fakta

UMUM | 09 Feb 2018 04:41:48 PM

Puncak HPN 2018, Media Terverifikasi Memberikan Informasi Sesuai dengan Fakta

Presiden Jokowi menghadiri acara puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2018 yang digelar di Kota Padang, Sumatra Barat, Jumat (9/2). Foto: Madwin

Jatim Newsroom- Keberadaan media massa yang terverifikasi masih mampu untuk sebagai media yang memberikan informasi aktual dan sesuai fakta.

Hal tersebut disampaikan oleh Presiden Jokowi menghadiri acara puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2018 yang digelar di Kota Padang, Sumatra Barat, Jumat (9/2). 

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi sempat menyinggung mengenai tantangan yang dihadapi oleh media arus utama saat ini, khususnya media cetak. 

Ia menyadari banyak analisis yang menyebutkan bahwa media massa akan tergeser oleh popularitas media sosial dan media daring yang lahir secara masif. Jokowi mengatakan, ada anggapan bahwa pers selaku pilar keempat demokrasi akan sulit bersaing dengan media sosial dan akselerasi konsumsi layanan digital saat ini.

Namun, Jokowi mengatakan, kondisi tersebut justru rawan melahirkan produk berita yang mengandung informasi bohong dan porsi berita yang tak berimbang. 

"Namun saya percaya di era lompatan kemajuan teknologi dan di era melimpahnya informasi dan miss-informasi, justru pers makin diperlukan," jelas Jokowi.

Jokowi memandang penting posisi pers sebagai penyampai kebenaran, penegak fakta, dan penyampai aspirasi bagi masyarakat. Pers, lanjut Jokowi, diperlukan untuk membangun narasi kebudayaan baru perdaban baru, serta memotret masyarakat yang bergerak efisien dan cepat.

"Fenomena ini yang lahirkan revolusi industri 4.0 yang berbasis kepada digitalisasi dan kemampuan analisis data," jelas Jokowi.

Dalam HPN 2018 juga diberikan sejumlah penghargaan diantaranya penghargaan Pena Emas yang diberikan kepada Gubernur Jawa Timur Dr H Soekarwo Mhum dan Bupati Tabalong Kalimantan Selatan Anang

Untuk kepeloporan bidang media. Surat kabar Republika menerima penghargaan kategori media yang memelopori berita daring di surat kabar dan Majalah Jurnal Perempuan menerima penghargaan untuk kategori media yang aktif memperjuangkan hak perempuan.

Selain itu, Majalah Suara Muhammadiyah meraih penghargaan kategori majalah dakwah perjuangan bangsa bersama Majalah Risalah Nahdlatul Ulama yang juga memperoleh penghargaan kategori media dakwah perjuangan bangsa.

Kemudian Majalah Penyebar Semangat dan Jaya Baya menerima penghargaan kategori media pelestari budaya dan sastra (Jawa). Sementara Majalah Mangle menerima penghargaan kategori media pelestari budaya dan sastra (mad)

Views 538
Web Statistic